• Posted by : Johan Pahlawan May 29, 2013


    MASA REMAJA
    Masa  remaja  merupakan  masa  dimana  seorang  individu  mengalami peralihan  dari  satu  tahap  ke  tahap  berikutnya  dan  mengalami  perubahan  baik emosi,  tubuh,  minat,  pola  perilaku,  dan  juga  penuh  dengan  masalah-masalah (Hurlock, 1998). Oleh karenanya, remaja sangat rentan sekali mengalami masalah psikososial,  yakni  masalah  psikis  atau  kejiwaan  yang  timbul  sebagai  akibat terjadinya perubahan sosial (TP-KJM, 2002).
    Masa remaja  merupakan  sebuah  periode  dalam  kehidupan  manusia yang batasannya usia maupun peranannya seringkali tidak terlalu jelas. Pubertas yang dahulu dianggap sebagai tanda awal keremajaan ternyata tidak lagi valid sebagai patokan  atau  batasan  untuk  pengkategorian  remaja  sebab  usia  pubertas  yang dahulu  terjadi  pada  akhir  usia  belasan  (15-18)  kini  terjadi  pada  awal  belasan bahkan  sebelum  usia  11  tahun.   Seorang  anak  berusia  10  tahun  mungkin  saja sudah  (atau  sedang)  mengalami  pubertas  namun  tidak  berarti  ia  sudah  bisa dikatakan  sebagai  remaja  dan  sudah  siap  menghadapi  dunia  orang  dewasa.  Ia belum  siap  menghadapi  dunia  nyata  orang  dewasa,  meski  di  saat  yang  sama  ia juga bukan anak-anak lagi. Berbeda dengan balita yang perkembangannya dengan jelas  dapat  diukur,  remaja  hampir  tidak  memiliki  pola  perkembangan  yang pasti. Dalam  perkembangannya  seringkali  mereka  menjadi  bingung  karena kadang-kadang  diperlakukan  sebagai  anak-anak  tetapi  di  lain  waktu  mereka dituntut untuk bersikap mandiri dan dewasa.
    Memang banyak perubahan pada diri seseorang sebagai tanda keremajaan, namun  seringkali  perubahan  itu  hanya  merupakan  suatu  tanda-tanda  fisik  dan bukan  sebagai  pengesahan  akan  keremajaan  seseorang.   Namun  satu  hal  yang pasti,  konflik  yang  dihadapi  oleh  remaja  semakin  kompleks  seiring  dengan perubahan  pada  berbagai  dimensi  kehidupan  dalam  diri  mereka.  Untuk  dapat memahami  remaja,  maka  perlu  dilihat  berdasarkan  perubahan  pada  dimensi-dimensi tersebut .


    Dimensi Biologis
    Pada  saat  seorang  anak  memasuki  masa  pubertas  yang  ditandai  dengan menstruasi  pertama  pada  remaja  putri  atau  pun  perubahan  suara  pada  remaja putra,  secara  biologis  dia  mengalami  perubahan  yang  sangat  besar.   Pubertas menjadikan seorang anak tiba-tiba memiliki kemampuan untuk ber-reproduksi. Pada  masa  pubertas,  hormon  seseorang  menjadi  aktif  dalam  memproduksi dua  jenis  hormon  (gonadotrophins  atau             gonadotrophic  hormones)  yang berhubungan  dengan  pertumbuhan,  yaitu: 1) Follicle-Stimulating  Hormone (FSH); dan 2). Luteinizing Hormone (LH).  Pada anak perempuan, kedua hormon tersebut merangsang pertumbuhan  estrogen dan  progesterone: dua jenis hormon kewanitaan.   Pada  anak  lelaki,          Luteinizing  hormone  yang  juga  dinamakan Interstitial-Cell  Stimulating  Hormone  (ICSH)  merangsang  pertumbuhan testosterone.
     Pertumbuhan  secara  cepat  dari  hormon-hormon  tersebut  di  atas  merubah sistem  biologis  seorang  anak.  Anak  perempuan  akan  mendapat  menstruasi, sebagai pertanda bahwa sistem reproduksinya sudah aktif. Selain itu terjadi juga perubahan  fisik  seperti  payudara  mulai  berkembang,  dll.   Anak  lelaki  mulai memperlihatkan perubahan dalam suara, otot, dan fisik lainnya yang berhubungan dengan  tumbuhnya  hormon  testosterone.    Bentuk  fisik  mereka  akan  berubah secara cepat sejak awal pubertas dan akan membawa mereka pada dunia remaja.


    Dimensi Kognitif
    Perkembangan kognitif remaja, dalam pandangan Jean Piaget (seorang ahli perkembangan  kognitif)  merupakan  periode  terakhir  dan  tertinggi  dalam  tahap pertumbuhan operasi formal (period of formal operations).    Pada  periode  ini,  idealnya  para  remaja  sudah  memiliki  pola  pikir  sendiri dalam  usaha  memecahkan  masalah-masalah  yang  kompleks  dan  abstrak.  Kemampuan berpikir para remaja berkembang sedemikian rupa sehingga mereka dengan  mudah  dapat  membayangkan  banyak  alternatif  pemecahan  masalah beserta  kemungkinan  akibat  atau  hasilnya.   Kapasitas  berpikir  secara  logis  dan abstrak  mereka  berkembang  sehingga  mereka  mampu  berpikir  multi-dimensi seperti  ilmuwan.   Para  remaja  tidak  lagi  menerima  informasi  apa  adanya,  tetapi mereka  akan  memproses  informasi  itu  serta  mengadaptasikannya  dengan
    pemikiran  mereka  sendiri.   Mereka  juga  mampu  mengintegrasikan  pengalaman masa lalu dan sekarang untuk ditransformasikan menjadi konklusi, prediksi, dan rencana  untuk  masa  depan.  Dengan  kemampuan  operasional  formal  ini,  para remaja mampu mengadaptasikan diri dengan lingkungan sekitar mereka.
    Pada kenyataan, di negara-negara berkembang (termasuk Indonesia) masih sangat  banyak  remaja  (bahkan  orang  dewasa)  yang  belum  mampu  sepenuhnya mencapai  tahap  perkembangan  kognitif  operasional  formal  ini. Sebagian  masih tertinggal  pada  tahap  perkembangan  sebelumnya,  yaitu  operasional  konkrit, dimana  pola  pikir  yang  digunakan  masih  sangat  sederhana  dan  belum  mampu melihat  masalah  dari  berbagai  dimensi.  Hal  ini  bisa  saja  diakibatkan  sistem pendidikan  di  Indonesia  yang  tidak  banyak  menggunakan  metode  belajar-mengajar satu arah (ceramah) dan kurangnya perhatian pada pengembangan cara berpikir  anak.  penyebab  lainnya  bisa  juga  diakibatkan  oleh  pola  asuh  orangtua yang cenderung masih memperlakukan remaja sebagai anak-anak, sehingga anak tidak  memiliki  keleluasan  dalam  memenuhi  tugas  perkembangan  sesuai  dengan usia  dan  mentalnya.  Semestinya,  seorang  remaja  sudah  harus  mampu  mencapai tahap  pemikiran  abstrak  supaya  saat  mereka   lulus  sekolah  menengah,  sudah terbiasa berpikir kritis dan mampu untuk menganalisis masalah dan mencari solusi terbaik.


    Dimensi Moral
    Masa  remaja  adalah  periode  dimana  seseorang  mulai  bertanya-tanya mengenai berbagai fenomena yang terjadi di lingkungan sekitarnya sebagai dasar bagi  pembentukan  nilai  diri  mereka.    Elliot  Turiel  (1978)  menyatakan  bahwa para  remaja  mulai  membuat  penilaian  tersendiri  dalam  menghadapi  masalah-masalah  populer  yang  berkenaan  dengan  lingkungan  mereka,  misalnya:  politik, kemanusiaan,  perang,  keadaan  sosial,  dsb.   Remaja  tidak  lagi  menerima  hasil pemikiran yang kaku, sederhana, dan absolut yang diberikan pada mereka selama ini  tanpa  bantahan.   Remaja  mulai  mempertanyakan  keabsahan  pemikiran  yang ada  dan  mempertimbangan  lebih  banyak  alternatif  lainnya. Secara  kritis,  remaja akan lebih banyak melakukan pengamatan keluar dan membandingkannya dengan hal-hal  yang  selama  ini  diajarkan  dan  ditanamkan  kepadanya.   Sebagian  besar para  remaja  mulai melihat adanya “kenyataan”  lain  di luar dari  yang  selama  ini diketahui  dan  dipercayainya.   Ia  akan  melihat  bahwa  ada  banyak  aspek  dalam melihat  hidup  dan  beragam  jenis  pemikiran  yang  lain.   Baginya  dunia  menjadi lebih luas dan seringkali membingungkan, terutama jika ia terbiasa dididik dalam suatu lingkungan tertentu saja selama masa kanak-kanak.
    Kemampuan berpikir dalam dimensi moral (moral reasoning) pada remaja berkembang  karena  mereka  mulai  melihat  adanya  kejanggalan  dan ketidakseimbangan  antara  yang  mereka  percayai dahulu  dengan  kenyataan  yang ada di sekitarnya.  Mereka lalu merasa perlu mempertanyakan dan merekonstruksi pola  pikir  dengan  “kenyataan”  yang  baru.    Perubahan  inilah  yang  seringkali mendasari  sikap  "pemberontakan"  remaja  terhadap  peraturan  atau  otoritas  yang selama  ini  diterima  bulat-bulat.  Misalnya,  jika  sejak  kecil  pada  seorang  anak diterapkan sebuah nilai moral yang mengatakan bahwa korupsi itu tidak baik.
    Pada  masa  remaja  ia  akan  mempertanyakan  mengapa  dunia  sekelilingnya membiarkan korupsi itu tumbuh subur bahkan sangat mungkin korupsi itu dinilai baik dalam suatu kondisi tertentu.  Hal ini tentu saja akan menimbulkan konflik nilai  bagi  sang  remaja.  Konflik  nilai  dalam  diri  remaja  ini  lambat  laun  akan menjadi  sebuah  masalah  besar,  jika  remaja  tidak  menemukan  jalan keluarnya.  Kemungkinan  remaja  untuk  tidak  lagi  mempercayai  nilai-nilai  yang ditanamkan  oleh  orangtua  atau  pendidik  sejak  masa  kanak-kanak   akan  sangat besar  jika  orangtua  atau  pendidik  tidak  mampu  memberikan  penjelasan  yang logis,  apalagi  jika  lingkungan  sekitarnya  tidak  mendukung  penerapan  nilai-nilai tersebut.
    Peranan orangtua atau pendidik amatlah besar dalam memberikan alternatif jawaban  dari  hal-hal  yang  dipertanyakan  oleh  putra-putri  remajanya.   Orangtua yang bijak akan memberikan lebih dari satu jawaban dan alternatif supaya remaja itu  bisa  berpikir  lebih  jauh  dan  memilih  yang  terbaik.   Orangtua  yang  tidak mampu  memberikan  penjelasan  dengan  bijak  dan  bersikap  kaku  akan  membuat yang  remaja  tambah  bingung.   Remaja  tersebut  akan  mencari  jawaban  di  luar lingkaran  orangtua  dan  nilai  yang  dianutnya.   Ini  bisa  menjadi  berbahaya  jika  “lingkungan  baru”    memberi  jawaban  yang  tidak  diinginkan  atau  bertentangan dengan  yang  diberikan   oleh  orangtua.   Konflik  dengan  orangtua  mungkin  akan mulai menajam.


    Dimensi Psikologis
    Masa  remaja  merupakan  masa  yang   penuh  gejolak.  Pada  masa  ini  mood (suasana hati) bisa berubah dengan sangat cepat. Hasil penelitian di Chicago oleh  Mihalyi  Csikszentmihalyi  dan  Reed  Larson  (1984)  menemukan  bahwa  remaja rata-rata  memerlukan  hanya  45  menit  untuk  berubah  dari  mood  “senang  luar biasa” ke  “sedih luar biasa”, sementara orang dewasa memerlukan beberapa jam untuk hal yang sama.  Perubahan mood (swing) yang drastis pada para remaja ini seringkali dikarenakan  beban pekerjaan  rumah,  pekerjaan sekolah, atau  kegiatan sehari-hari  di  rumah. Meski  mood  remaja  yang  mudah  berubah-ubah  dengan cepat, hal tersebut belum tentu merupakan gejala atau masalah psikologis.
    Dalam hal kesadaran diri, pada  masa remaja para remaja mengalami perubahan yang  dramatis  dalam  kesadaran  diri  mereka  (self-awareness).   Mereka  sangat rentan terhadap pendapat orang lain karena mereka menganggap bahwa orang lain sangat mengagumi atau selalu mengkritik mereka seperti mereka mengagumi atau mengkritik  diri  mereka  sendiri.   Anggapan  itu  membuat  remaja  sangat memperhatikan  diri  mereka  dan  citra  yang  direfleksikan  (self-image).  Remaja
    cenderung  untuk  menganggap  diri  mereka  sangat  unik  dan  bahkan  percaya keunikan mereka akan  berakhir dengan  kesuksesan  dan  ketenaran. Remaja  putri akan bersolek berjam-jam di hadapan cermin karena ia percaya orang akan melirik dan  tertarik  pada  kecantikannya,  sedang  remaja  putra  akan  membayangkan dirinya dikagumi lawan jenisnya jika ia terlihat unik dan “hebat”.
    Pada  usia  16  tahun  ke  atas,  keeksentrikan   remaja  akan  berkurang  dengan sendirinya jika ia sering dihadapkan dengan dunia nyata.  Pada saat itu, Remaja akan  mulai  sadar  bahwa  orang  lain  tenyata  memiliki  dunia  tersendiri  dan  tidak selalu  sama  dengan  yang  dihadapi  atau  pun  dipikirkannya.  Anggapan  remaja bahwa  mereka  selalu  diperhatikan  oleh  orang  lain  kemudian  menjadi  tidak berdasar.   Pada saat inilah, remaja mulai dihadapkan dengan realita dan tantangan untuk menyesuaikan impian dan angan-angan mereka dengan kenyataan.
    Para  remaja  juga  sering  menganggap  diri  mereka  serba  mampu,  sehingga seringkali  mereka  terlihat  “tidak  memikirkan  akibat”  dari  perbuatan  mereka.  Tindakan  impulsif  sering  dilakukan;  sebagian  karena  mereka  tidak  sadar  dan belum  biasa  memperhitungkan  akibat  jangka  pendek  atau  jangka  panjang.  Remaja  yang  diberi  kesempatan  untuk  mempertangung-jawabkan  perbuatan mereka,  akan  tumbuh  menjadi  orang  dewasa  yang  lebih  berhati-hati,  lebih percaya-diri,  dan  mampu  bertanggung-jawab.   Rasa  percaya  diri  dan  rasa tanggung-jawab  inilah  yang  sangat  dibutuhkan  sebagai  dasar  pembentukan  jati-diri positif pada remaja.  Kelak, ia akan tumbuh dengan penilaian positif pada diri sendiri dan rasa hormat pada orang lain dan lingkungan.  Bimbingan orang yang lebih  tua  sangat  dibutuhkan  oleh  remaja  sebagai  acuan  bagaimana  menghadapi masalah  itu  sebagai  “seseorang  yang  baru”;  berbagai  nasihat  dan  berbagai  cara akan  dicari  untuk  dicobanya.   Remaja  akan  membayangkan  apa  yang  akan dilakukan  oleh  para  “idola”nya  untuk  menyelesaikan  masalah  seperti  itu.
    Pemilihan idola ini juga akan menjadi sangat penting bagi remaja Dari  beberapa  dimensi  perubahan  yang  terjadi  pada  remaja  seperti  yang telah dijelaskan diatas maka terdapat kemungkinan – kemungkinan perilaku yang bisa terjadi pada masa ini. Diantaranya adalah perilaku yang mengundang resiko dan  berdampak  negative  pada  remaja.  Perilaku  yang  mengundang  resiko  pada masa  remaja  misalnya  seperti  penggunaan  alcohol,  tembakau  dan  zat  lainnya;
    aktivitas  social  yang  berganti  –  ganti  pasangan  dan  perilaku  menentang  bahaya seperti  balapan, selancar udara, dan layang gantung (Kaplan dan Sadock, 1997).

    Alasan  perilaku  yang  mengundang  resiko  adalah  bermacam  –  macam  dan berhubungan  dengan  dinamika  fobia  balik  (  conterphobic  dynamic  ),  rasa  takut dianggap  tidak  cakap,  perlu  untuk  menegaskan identitas maskulin  dan  dinamika kelompok seperti tekanan teman sebaya.

      PROBLEMATIKA REMAJA

    A.    MEROKOK
    Di  masa  modern  ini,  merokok merupakan  suatu  pemandangan  yang  sangat tidak asing. Kebiasaan merokok dianggap dapat memberikan kenikmatan bagi si perokok, namun dilain pihak dapat menimbulkan dampak buruk bagi si perokok sendiri maupun orang – orang disekitarnya. Berbagai kandungan zat yang terdapat di dalam rokok memberikan dampak negatif  bagi tubuh penghisapnya.
    Beberapa motivasi yang melatarbelakangi seseorang merokok adalah untuk mendapat  pengakuan  (anticipatory  beliefs),  untuk  menghilangkan  kekecewaan  ( reliefing beliefs), dan menganggap perbuatannya tersebut tidak melanggar norma ( permissive beliefs/ fasilitative) (Joewana, 2004). Hal ini sejalan dengan kegiatan merokok yang dilakukan oleh remaja yang biasanya dilakukan didepan orang lain, terutama dilakukan di depan kelompoknya karena mereka sangat tertarik kepada kelompok sebayanyaatau dengan kata lain terikat dengan kelompoknya.

    Penyebab Remaja Merokok
    1. Pengaruh 0rang tua
    Salah satu temuan tentang remaja perokok adalah bahwa anak-anak muda yang berasal dari rumah tangga yang tidak bahagia, dimana orang tua tidak begitu memperhatikan anak-anaknya dan memberikan hukuman fisik yang keras lebih mudah untuk menjadi perokok dibanding anak-anak muda yang berasal dari lingkungan rumah tangga yang bahagia (Baer & Corado dalam Atkinson, Pengantar psikologi, 1999:294).
    2. Pengaruh teman.  
    Berbagai fakta mengungkapkan bahwa semakin banyak remaja merokok maka semakin  besar  kemungkinan  teman-temannya  adalah  perokok  juga  dan demikian  sebaliknya.  Dari  fakta  tersebut  ada  dua  kemungkinan  yang  terjadi, pertama  remaja  tadi  terpengaruh  oleh  teman-temannya  atau  bahkan  teman-teman  remaja  tersebut  dipengaruhi  oleh  diri  remaja  tersebut  yang  akhirnya mereka  semua  menjadi  perokok.  Diantara  remaja  perokok  terdapat  87% mempunyai  sekurang-kurangnya  satu  atau  lebih  sahabat  yang  perokok  begitu pula dengan remaja non perokok (Al Bachri, 1991)
    3. Faktor Kepribadian.       
    Orang mencoba untuk merokok karena alasan ingin tahu atau ingin melepaskan diri dari rasa sakit fisik atau jiwa, membebaskan diri dari kebosanan. Namun satu  sifat  kepribadian  yang  bersifat  prediktif  pada  pengguna  obat-obatan (termasuk  rokok)  ialah  konformitas  sosial.  Orang  yang  memiliki  skor  tinggi pada  berbagai  tes  konformitas  sosial  lebih  mudah  menjadi  pengguna
    dibandingkan  dengan  mereka  yang  memiliki  skor  yang  rendah  (Atkinson, 1999).
    4. Pengaruh Iklan.
    Melihat  iklan  di  media  massa  dan  elektronik  yang  menampilkan  gambaran bahwa  perokok  adalah  lambang  kejantanan  atau  glamour,  membuat remaja seringkali  terpicu  untuk  mengikuti  perilaku  seperti  yang  ada  dalam  iklan tersebut. (Mari Juniarti, Buletin RSKO, tahun IX,1991). 



    B. PENYIMPANGAN SEKS

    Kita  telah  ketahui  bahwa  kebebasan  bergaul  remaja  sangatlah  diperlukan agar mereka tidak "kuper" dan "jomblo" yang biasanya jadi anak mama. "Banyak teman maka banyak pengetahuan". Namun tidak semua teman kita sejalan dengan apa  yang  kita  inginkan.  Mungkin  mereka  suka  hura-hura,  suka  dengan  yang berbau  pornografi,  dan  tentu  saja  ada  yang  bersikap  terpuji.
    benar  agar  kita  tidak  terjerumus  ke  pergaulan  bebas  yang  menyesatkan.
           Masa  remaja  merupakan  suatu  masa  yang  menjadi  bagian  dari  kehidupan manusia yang di dalamnya penuh dengan dinamika. Dinamika kehidupan remaja ini akan sangat berpengaruh terhadap pembentukan diri remaja itu sendiri. Masa remaja  dapat  dicirikan  dengan  banyaknya  rasa  ingin  tahu  pada  diri  seseorang  dalam berbagai hal tidak terkecuali bidang seks Seiring  dengan  bertambahnya  usia  seseorang,  organ  reproduksipun mengalami  perkembangan  dan  pada  akhirnya  akan  mengalami  kematangan.
    Kematangan  organ  reproduksi  dan  perkembangan  psikologis  remaja  yang  mulai menyukai lawan jenisnya serta arus media informasi baik elektronik maupun non elektronik  akan  sangat  berpengaruh  terhadap  perilaku  seksual  individu  remaja tersebut.

             Salah  satu  masalah  yang  sering  timbul  pada  remaja  terkait  dengan  masa awal kematangan organ reproduksi pada remaja adalah masalah kehamilan yang terjadi pada remaja diluar pernikahan. Apalagi apabila Kehamilan tersebut terjadi pada  usia  sekolah.  Siswi  yang  mengalami  kehamilan  biasanya  mendapatkan respon  dari  dua  pihak.  Pertama  yaitu  dari  pihak  sekolah,  biasanya  jika  terjadi kehamilan  pada  siswi,  maka  yang  sampai  saat  ini  terjadi  adalah  sekolah meresponya  dengan  sangat  buruk  dan  berujung  dengan  dikeluarkannya  siswi tersebut dari sekolah. Kedua yaitu dari lingkungan di mana siswi tersebut tinggal, lingkungan  akan  cenderung  mencemooh  dan  mengucilkan  siswi  tersebut.  Hal tersebut terjadi jika karena masih kuatnya nilai norma kehidupan masyarakat kita.
    Kehamilan remaja adalah isu yang saat ini mendapat perhatian pemerintah.  Karena  masalah  kehamilan  remaja  tidak  hanya  membebani  remaja  sebagai individu  dan  bayi  mereka  namun  juga  mempengaruhi  secara  luas  pada  seluruh strata di masyarakat dan juga membebani sumber-sumber kesejahteraan. Namun, alasan-alasannya  tidak  sepenuhnya  dimengerti.    Beberapa  sebab  kehamilan termasuk rendahnya pengetahuan tentang keluarga berencana, perbedaan budaya yang  menempatkan  harga  diri  remaja  di  lingkungannya,  perasaan  remaja  akan ketidakamanan atau impulsifisitas, ketergantungan kebutuhan, dan keinginan yang sangat untuk mendapatkan kebebasan.
    Selain  masalah  kehamilan  pada  remaja  masalah  yang  juga  sangat menggelisahkan  berbagai  kalangan  dan  juga  banyak  terjadi  pada  masa  remaja adalah banyaknya remaja yang mengidap HIV/AIDS

    Data dan Fakta HIV/AIDS
    Dilihat  dari  jumlah  pengidap  dan  peningkatan  jumlahnya  dari  waktu  ke waktu,  maka  dewasa  ini  HIV  (Human  Immunodeficiency  Virus)  dan  AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) sudah dapat dianggap sebagai ancaman hidup  bagi  masyarakat  Indonesia.  Berdasarkan  laporan  Departemen  Kesehatan sampai  Juni  2003 jumlah  pengidap  HIV/AIDS  atau  ODHA  (Orang  Yang  Hidup Dengan  HIV/AIDS)  di  Indonesia  adalah  3.647  orang  terdiri  dari  mengidap  HIV 2.559 dan penderita AIDS 1.088 orang. Dari jumlah tersebut, kelompok usia 15 -19 berjumlah 151 orang (4,14%); 19-24 berjumlah 930 orang (25,50%). Ini berarti bahwa  jumlah  terbanyak  penderita  HIV/AIDS  adalah  remaja  dan  orang  muda.
    dari data tersebut, dilaporkan yang sudah meninggal karena AIDS secara umum adalah  394  orang  (Subdit  PMS  &  AIDS,  Ditjen  PPM  &  PL,  Depkes  R.I.). Diperkirakan setiap hari ada 8.219 orang di dunia yang meninggal karena AIDS, sedangkan di kawasan  Asia      Pacific mencapai angka 1.192orang.
    Data  dan  fakta  tersebut  belum  mencerminkan  keadaan  yang  sebenarnya, melainkan  hanya  merupakan  "puncak  gunung  es",  artinya,  yang  kelihatan  atau dilaporkan  hanya  sedikit,  sementara  yang  tidak  kelihatan  atau  tidak  dilaporkan jumlahnya berkali-kali lipat. Para ahli memperkirakan bahwa jumlah sebenarnya bisa 100 kali lipat.

    Remaja dan HIV/AIDS
    Penularan virus HIV ternyata menyebar sangat cepat di kalangan remaja dan kaum muda. Penularan HIV di Indonesia terutama terjadi melalui hubungan seksual  yang  tidak  aman,  yaitu  sebanyak  2.112(58%)  kasus.  Dari  beberapa penelitian terungkap bahwa semakin lama semakin banyak remaja di bawah usia 18  tahun  yang  sudah  melakukan  hubungan  seks.  Cara  penularan  lainnya  adalah melalui  jarum  suntik  (pemakaian  jarum  suntik  secara  bergantian  pada  pemakai narkoba, yaitu sebesar 815 (22,3%) kasus dan melalui transfusi darah 4 (0,10%) kasus).  FKUl-RSCM  melaporkan  bahwa  lebih  dari  75%  kasus  infeksi  HIV  di kalangan  remaja  terjadi  di  kalangan  pengguna  narkotika.  Jumlah  ini  merupakan kenaikan menyolok dibanding beberapa tahun yang lalu.
    Beberapa penyebab rentannya remaja terhadap HIV/AIDS adalah :
    1. Kurangnya informasi yang benar mengenai perilaku seks yang aman dan upaya pencegahan  yang  bisa  dilakukan  oleh  remaja  dan  kaum  muda.  Kurangnya informasi ini disebabkan adanya nilai-nilai agama, budaya, moralitas dan lain-lain,  sehingga  remaja  seringkali  tidak  memperoleh  informasi  maupun pelayanan  kesehatan  reproduksi  yang  sesungguhnya  dapat  membantu  remaja terlindung dari berbagai resiko, termasuk penularan HIV/AIDS.
    2. Perubahan  fisik  dan  emosional  pada  remaja  yang  mempengaruhi  dorongan seksual. Kondisi ini mendorong remaja untuk mencari tahu dan mencoba-coba sesuatu  yang  baru,  termasuk  melakukan  hubungan  seks  dan  penggunaan narkoba.

    3. Adanya  informasi  yang  menyuguhkan  kenikmatan  hidup  yang  diperoleh melalui  seks,  alkohol,  narkoba,  dan  sebagainya  yang  disampaikan  melalui berbagai media cetak atau elektronik.
    4. Adanya tekanan dari teman sebaya untuk melakukan hubungan seks, misalnya untuk membuktikan bahwa mereka adalah jantan.
    5. Resiko  HIV/AIDS  sukar  dimengerti  oleh  remaja,  karena  HIV/AIDS mempunyai  periode  inkubasi  yang  panjang,  gejala  awalnya  tidak  segera terlihat.
    6. Informasi mengenai penularan dan pencegahan HIV/AIDS rupanya juga belum cukup  menyebar  di  kalangan  remaja.  Banyak  remaja  masih  mempunyai pandangan yang salah mengenai HIV/AIDS.
    7. Remaja  pada  umumnya  kurang  mempunyai  akses  ke  tempat  pelayanan kesehatan reproduksi dibanding orang dewasa. Hal tersebut dibuktikan dengan banyaknya  remaja  yang  terkena  HIV/AIDS  tidak  menyadari  bahwa  mereka terinfeksi, kemudian menyebar ke remaja lain, sehingga sulit dikontrol.

    Sekian.

    { 6 comments... read them below or Comment }

    Terima kasih anda telah meluangkan waktu untuk membaca post saya

    Mohon untuk berkomentar agar saya tidak malas membuat post

  • - Copyright © 2013 DJYK ! - To Aru Kagaku no Railgun - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -